I will buy your polo!

Siang hari yang terik di hotel Melia Purosani, setelah nganterin bule-buleku untuk isirahat dan ketemu lagi nanti malam di farewell party JIHW 2015. Ceritanya aku nyari seorang tamu Austria, panggil saja Haidar Helmut. Doi datang serombongan 17 orang dan jadi tanggungjawabku sebagai LO hotel. Sejak H-1 doi pengen banget beli polo panitia, katanya mau ditukar pake polo dari negaranya. Emang dasarnya aku suka barter sesuatu dari luar angkasa, eh luar negeri, akhirnya aku menyanggupi ngasihin polo keduaku yang ukuran XL buat doi. Padahal sodara dan temennya juga mau, apalah dayaku hanya punya sebiji polo lain yang sisa.

Beberapa kali telpon via resepsionis, doi ga ngangkat. Tanya tour guidenya juga ga respon, akhirnya aku pulang lewat pintu belakang. Tak disangka-sangka si Helmut bareng dua temennya sedang bersantai ria di dekat kolam renang, mejanya penuh jus dan beer. Aku samperin tuh, sambil haha hihi dulu nunjukin polo putih. Doi yang waktu itu hidungnya udah merah langsung nyuruh aku nunggu di sana, disuruh pesen beer atau jus atau apapun itu. Tentunya jaim dong, akhirnya tawaran tersebut aku tolak dengan alasan udah kenyang.

Sambil nunggu si Helmut, aku haha hihi sama dua temennya ini. Parahnya, temennya ini yang satu bahasa inggrisnya minim banget dan yang satunya lagi nggak bisa total. Akhirnya kita ngobrol pake bahasa tubuh, kalo nggak jelas ya ditulis di kertas.
Nggak pake lama, Helmut dateng bawa polo putihnya. Aku sempet suujon, jangan-jangan poloku dituker pake polonya dia yg ukuran L (ukuran bule sama aja XL di kita), mubajir dong.

Oh ya, polonya Helmut kata adekku bermerk internasional (yaelah branded minded banget). Warnanya putih dan bahannya tipis, mungkin cocok buat bule yang suka kepanasan. Di sebelah kanan ada logo (kalau ga salah) kepolisian atau penjaga royal palace Austria, dan ada tulisannya (yang diartikan dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar) adalah tanah kebebasan. Artinya warga Austria adalah warga yang bebas dan bisa melakukan apa saja sebagai manusia. Di sebelah kiri ada kantong. Dari kartu nama dan penampilan doi jga kayaknya orang penting di sana. Bangga dong punya kenalan jenis begini, hahaha...

Ternyata doi paham kalau polonya kebesaran, doi ngeluarin dompet dan ngasih beberapa lembar merah-merah. Awalnya aku nolak, aku bilang kebankan, tapi doi maksa (katanya polo di negaranya emang harganya segitu).
Beberapa saat haha hihi sama mereka, akhirnya aku pamit sambil mengantongi beberapa kartu nama.

Well, sedikit nyesel kenapa waktu itu aku nggak perhatian sama 17 bule Austria, padahal mereka baik-baik semua. Sedangkan 5 bule non-grup yang aku fokusin malah nggaka care sama aku. Huh..

Malamnya waktu dinner, aku ngasih beberapa pencil case buat mereka bertiga. Sebagai tanda terimakasih, i hope we will meet again.
Disamping itu aku juga perpisahan sama bule-buleku, pulangnya ngantongin beberapa kartu nama, gantungan kunci bentuk sepatu dari Jan Hendrik, dan patung porselen bentuk anak kecil ciuman dari Ceers Broers.

Sayangnya aku pulang dengan perut kosong, makanannya abis.

• • •

0 comment:

Posting Komentar

Kindly write your comment