Throw back ngambil keputusan Kebiri/ Steril/ Kastrasi Kucingku Oslo

Steril kucing kadang menjadi dilema bagi setiap majikan, tak terkecuali majikan si Oslo. Keputusan ini tentunya melalui banyak pertimbangan. Lets start from the beginning ...

Waktu Oslo umur 6 bulanan dia udah mulai aktif semprot-semprot (spaying) di dalam rumah —kalau kucing boleh ke luar rumah kebanyakan spaying di keliling rumah. Ini beda banget sama kucingku sebelumnya, si Aussy yang ga pernah spaying (aku meragukan kejantanannya!)
Awalnya oke-oke aja, ga begitu banyak semprotnya, tapi makin ke sini semprotannya makin ganas cuy. Hampir semua barang baru di semprotin sama dia. Sampai aku punya kebiasaan kalau ada bau asam semerbak bak bunga bangkai langsung keliling rumah sambil nyosorin pake hidung. Waktu itu juga ritual nyuci gorden yang biasanya setaun sekali, terpaksa dilakuin seminggu 3x (WTF). Yang punya kucing jantan pasti pada tau baunya dong ya, busyeeeett kalo udah di diemin agak lama bikin mabok dah!

Setelah bertahan sekitar 2 bulan dengan kesabaran ekstra ngurusin si kucing tukang semprot, tingkahnya bertambah ngrepotin karena tiap malem dia ngeong-ngeong gitu (kebalikannya Aussy nih, suaranya gede, cerewet, berisik banget). Sampai orangtuaku bilang jual atau kasihin orang aja nih kucing :( parah bets gitu juga kesayangan!

Dan akhirnya pada beberapa hari sebelum diputuskan kebiri ituuuu, si Oslo semprot-semprot di sajadah (busyet nih kucing minta di sate bener), which is bikin aku mikir kalo dia bener-bener perlu di sunat.
Muter-muter sejenak di rumah Mbah Gugel, ada beberapa cara mengurangi kebiasaan semprot-semprot ini.
1. Di mandikan
2. Di kawinkan
3. Di steril
Opsi pertama tentunya udah dilakuin dan ga bertahan lama, maksimal 3 haru doang. Sedangkan buat mandiin dia aja ribet minta ampun, masa mau ke petcare seminggu 2x? Bisa puasa 24x7 majikannya tar -_-

Opsi kedua ini terhambat oleh emakku, kata bliou si Oslo gaboleh di kawinkan sama kucing lain. Alasannya manusiawi, kasian ntar kalo dipisahin bisa sedih. Coba bayangkan kalo orang dipisahin sama istrinya. Elaaah si emak terlalu mendramatisir ternyata! Plus karena dirumah cuma bole pelihara 1 kucing aja, yaudah deh gausah dikawinin aja —padahal Oslo udah siap di lamar tetanggaku, katanya anaknya nanti bagus bisa di bagi hasil. Hahahhaha, ditolak mertua :D

Opsi ketiga ini yang terakhir deh, bikin bimbang gundah gulana. Banyak faktor yang tentunya jadi pertimbangan dari A~Z. Aku nyari tentang kebiri hewan dipandang dari hukum Islam, plus minusnya di bidang kesehatan, pro kontranya... pokoknya udah kayak mau ngurus pindah kewarganegaraan deh. Ribet amat. Tapi dari informasi yang aku dapetin, kebiri/steril/kastrasi ini boleh dilakukan jika memberikan kebaikan serta menghindarkan dari mudharat (cie Ustajah), dan ternyata juga baik buat kesehatan si kucing itu sendiri. Buat jenis-jenis kebiri bisa kalian gugling sendiri cuy, ada beberapa prosedur sih, intinya testis diangkat gitu deh. Kebiri ini juga ada yang masih membiarkan kucing kawin tapi tidak menghamili, dan konon katanya kalau steril di usia lebih dari 1 tahun punya kemungkinan untuk lanjut spaying karena udah kebiasaan gitu. Makanya kalau bisa steril di usia dini.
Njuut lanjuuut...
Aku lapor nih ke anggota keluarga yang lain kalau Oslo mau di steril biar nggak ngrepotin dan nggak bikin najis. Di setujuin deh.

Nah sekarang membahas biaya steril kucing nih. Dari survey yang aku lakuin, biaya steril kucing itu beda-beda per daerah dan tempatnya. Di Jogja sendiri biayanya steril kucing jantan sekitar 300 ribu'an. Kalau kucing betina lebih mahal cuy! Bisa selisih 100 ribu gitu (mungkin karena prosedurnya pak bedah-membedah perut segala). Wah lumayan juga ya, tapi temenku bilang bisa dapet murah kalau ada steril kucing lewat baksos. Whaaat?? Langsung deh cari baksos steril kucing, kesana-kesini periksa harga dan akhirnya nemu yaitu salah satu organisasi pecinta hewan yang kondang, namanya 'anu' (cari sendiri :P ).

Anu ini tiap bulannya melakukan steril hewan dengan harga paling murah cuy! Kucing jantan cuma Rp 125.000 doang, plus 25.000 kalo mau treatment kutu. Gausah lama-lama aku daftarin si Oslo via telpon dong! Dan tinggal menunggu dia kehilangannya testisnya... demi kebaikan umat manusia :(

Lanjut ke postingan selanjutnya tentang hari H dan perawatan pasca kebiri ya gaes, udah ngantuk nih mau bobok dulu... -_-
• • •

0 comment:

Posting Komentar

Kindly write your comment