Pengalaman Pasca Kastrasi (Kebiri atau Steril) Kucing Jantan

Nah bisa di skrol di post sebelumnya aku udah cerita tentang keputusan ngebiri si Oslo, sekarang lanjooot ke hari H...

Di hari H steril jangan lupa maksimal makan jam 6 pagi. Mungkin biar ga ganggu pas operasinya kali ya :D

Aku bawa doi ke beskem baksos itu pakai keranjangnya. Lokasinya sekitar 20 menit dari rumahku, dan masuk gang. deh, baru nanti keranjang kita di taroh deket antrian lain. Abis itu kita bayar, aku bayar Rp 150.000 karena buat steril sendiri 125K + 25K terapi kutu (walopun Oslo ga berkutu).
Pas ini si Oslo mendesis-desis soalnya banyak banget hewan yang nyiumin keranjangnya. Kesian :D

Akhirnya si majikan bisa nunggu di hubungi waktu hewan udah bisa diambil. Kalau pas itu aku dateng jam 8 pagi dan Oslo baru bisa diambil jam 7 malam.
Sesampainya di sana udah disambut sama guguk-guguk dan meong-meong tak berbola (whaaaat? Emang keliatan mereka udah ilang testisnya dan jinak minta ampun), langsung antri nomer deh. Kita ditanyain jenis kelamin si hewan, umur, dan waktu terakhir makan. Ntar di sodori blangko yang isinya surat kesediaan di operasi bla bla bla gitu
Pas ngambil aku bawa kain juga buat nyelimutin si Oslo karena perjalanan malam yang dingin-dingin empuk.
Sampai di sana dia masih teler cuy! Baru aja melek karena biusnya udah abis. Langsung cus bawa pulang.

Sesampainya di rumah
Udah heboh nih gimana si Oslo sampai rumah, secara udah kayak anak bontot sendiri yang dimanja ama seantero awak kapal. Udah disiapin keranjang yg dilapisin kain buat tidur dia, tempat pasir yang semuanya di taro di ruang tamu biar anget plus bisa diawasi.

Pas dibuka keranjangnya dia ngalahin jurus maboknya shaolin, jalan ga jelas ke kanan kiri kadang kaki belakangnya jatoh. Kasian banget pokoknyaaaa . Trus masih kecium bau obat juga. Dia dimasukin ke keranjang gamau, yaudah terpaksa di gelar handuk dan dia tiduran di sana.
Gitu pun dia langsung ke kotak pasirnya, duuh serumah ribut gimana itu kucing mau kencing padahal abis di kebiri. Sambil mabok gitu dia pincang-pincang masuk kotak pasir, dan kencingnya banyaaaak banget cuy!

Udah gitu Oslo gamau makan minum (emang katanya mereka doyan di besoknya, bahkan ada yang ga doyan makan sampai 3 hari). Buat yang gamau makan jangan dipaksa karena itu sebabnya adalah mual, kalo dipaksa malah muntah.

Perawatan pasca kebiri?
Aku udah nyiapin tisu dan betadin buat ngerawat si Oslo. Tapi malah nggak kepakai -_-
Jadi Oslo ini keesokan harinya baru mau minum, dan mulai makan di sorenya. Jalan pelaaan kayak manula. Kalo duduk kayak merintih gitu, kalo kesenggol ekornya juga. Wah bener-bener sakit pasi cuy...

Beberapa hari kemudian dia udah kayak biasanya (walopun masih rada anteng, ga pecicilan naik sana sini). Plus tidurnya ngangkang teruuus biar kering kali ya hahahahaha... setiap kali dia tidur udah mau aku olesin betadin tuh tapi dia langsung kabur, alamat ga kesampaian ngobatin dia. Malah di jilat-jilat sendiri.

Aku juga seneng liatin bekas lukanya (pake senter terus tiup-tiup bulunya biar keliatan bekasnya, sumpah iseng banget nih majikan), bekasnya itu terbuka, jadi bola-bola yang udah diambil kan ada kulit luarnya, nah itu terbelah di tengahnya.

Perlu dicatet: penyembuhan kucing jantan jauh lebih cepat daripada kucing betina, dan cenderung tanpa perawatan khusus. Kalo betina itu kudu hati-hati karena lukanya lebih serius cuy, dan ada jahitannya. Kembali ke aktivitasnya juga agak lama, kalo jantan bahkan ada yang H+1 udah kembali lari-lari lagi (buset).

Selang seminggu kemudian si Oslo udah mulai lompat-lompat dan petakilan. Sering aku marahin suruh diem biar lukanya cepet sembuh hahahhah...

Baru sebulan kemudian aku mandiin dia di petcare, karena udah gimbal dimana-mana (dimarahin juga sama petugasnya, ini kucingnya gapernah disisirin ya mbak sampai gimbal gini? Tiap hari disisir dong! Gitu hahahahahah —abis itu beli sisir besi buat nyisir kalo selo)

Perbedaan Oslo setelah tak memiliki bola-bola bulu di pantat:
1. Lebih nurut, jarang keluar rumah. Memang dia dilarang keluar rumah tapi sering kabur gitu. Sekarang kalo di suruh masuk dan diem di teras ya nurut aja. Menurutku si Oslo ini lebih macho dari Aussy yang suka dielus, nempel kaki, dan tidur bareng kita. Boro-boro dielus, di deketin aja kabur nih kucing biasanya, tapi sekarang udah agak mendingan bisa dipeluk bentar, ntar kabur lagi (maunya sih kayak kucing lain yang abis di kebiri jadi nempel-nempel majikan, eh ini tetep aja songong buseeeet)

2. Lebih anteng. Sebelumnya dia berisik cerewet apalagi pas malam, kasian sih. Kadang Oslo minta ditemenin juga, kalo banyak orang dia diam, diajak ngomong dari balik tembok dia diam, tapi kalo di diamin dia tereak-tereak. Kalo dicuekin nyakarin pintu minta masuk kamar. Hahahahaha... sekarang lebih anteng diem dan baru meong kalo diajak ngobrol atau digangguin. Dan udah mau di kelonin sama papaku (si papa suka ngelonin kucing kalo bobo siang, nanti digemes-gemesin juga -_-). Dan tentunya makin banyak tidur, makin banyak MAKAN. Siap-siap boros hahahahah...

3. No semprot-semprot, rumah wangi cuy. Ini  juga menjauhkan dari najis-najis. Dulunya kadang Oslo sering kencing sembarangan —kardus, tumpukan gombal, keset, plastik, karung, kasur— sekarang nggak pernah (jangan pernah). Pipisnya juga nggak bau asam lagi :D

4. Kebiasaan ngintip yang tak pernah hilang. Dari dulu sampe sekarang sukanya ngintip di jendela.

Nah itu dia si Oslo abis di kebiri hingga sekarang. Sebelum memutuskan steril peliharaan memang banyak yang perlu dipertimbangkan. Apabila memang tidak dibutuhkan, tidak perlu dilakukan. Hal itu juga berlaku buat kucingku terdahulu si Aussy yang jenisnya persia medium, dia sama sekali no semprot-semprot alias no spaying, tabiatnya juga nurut, anteng, dan manja. Kalo buang air jauh dari rumah yaitu ke kebon tetangga (stt... jangan bilang-bilang). Jadi tidak ada pemikiran buat steril si dia.

Kalo Oslo karena jenisnya ke himalaya medium jadi tabiatnya lebih aktif, lebih macho, dan no manja-manja. Senggol dikit meong! Buang airnya juga di kotak pasir di garasi karena sama sekali ga dibolehin keluar rumah lagi (takut ilang kayak Aussy).
Kalo ada pengalaman kalian yang unik atau tanya-tanya bisa dong dibagi di kolom komentar bawah ini~

Salam hangat dari mbaknya Oslo ;)
• • •

0 comment:

Posting Komentar

Kindly write your comment